Saturday, November 3, 2012

Fi’il Tsulatsy Mujarrad dan ruang lingkupnya

Sobat khoir, disini kami mencoba posting artikel tentang Ilmu Shorof, karena ilmu Shorof merupakan salah satu syarat yang harus dikuasai dalam mempelajari bahasa Arab, sebab sebagian ulama’ mengatakan  “Ilmu sharaf adalah induk segala ilmu”, sebab ilmu sorof itu melahirkan bentuk setiap kalimat, sedangkan kalimat itu menunjukkan bermacam-macam ilmu.
Dalam ini, kami berusaha menyajikan secara bertahap berupa bab-bab yang termuat dalam ilmu sorof. Bab Pertama yaitu Fi’il Tsulatsy Mujarrad dan ruang lingkupnya. Harapan kami semoga dengan bab-bab tersebut dapat mempermudah pemahaman kami dan juga bagi pembaca semua. Namun sebelumnya kami mohon maaf bila dalam penyusunannya masih terdapat banyak kekurangan, karena kami juga masih dalam tahap belajar. Oleh karena itu kritik dan saran yang membangun senantiasa kami harapkan.

PEMBAHASAN
A.     Pengertian Fi’il Tsulatsy
Fi’il Tsulatsy terdiri dari dua kata, yaitu; Fi’il dan Tsulatsy. Fi’il adalah kalimat yang menunjukkan arti dari pada dirinya sendiri dan disertai dengan zaman dari asal peletakannya. Sedangkan Tsulatsy adalah berasal dari lafadz tsalatsatun yang berarti tiga, kemudian dinisbatkan menjadi tsalatsy dan dihukumi qiyasi, sedangkan tsulatsy hukumnya syadz. Jadi Fi’il Tsulatsy adalah kalimah fi’il yang huruf asalnya tiga.
Berikut adalah pembagian Fi’il, yaitu;
1.      Fi’il Tsulatsy, seperti;عَلِمَ ، فَتَحَ ، ضَرَبَ ، نَصَرَ
a.      Fi’il tsulatsy mujarrad
Fi’il tsulatsy mujarrad adalah; fi’il yang disepikan dari huruf tambahan. Huruf tambahan yang dimaksud adalah ء و ي س ا ﻫ ل ت ن م
b.      Fi’il tsulatsy mazid
Fi’il tsulatsy mazid adalah; fi’il tsulatsy yang ditambah satu huruf atau dua huruf atau tiga huruf.
2.      Fi’il Ruba’i, seperti; دَخْرَجَ
a.      Fi’il Ruba’i mujarrad adalah; fi’il yang disepikan dari huruf tambahan.
(1.    Fi’il ruba’i mujarrad goiru mulhaq
(2.    Fi’il ruba’i mujarrad mulhaq
b.      Fi’il Ruba’i mazid
Fi’il ruba’i mazid adalah; fi’il ruba’i yang ditambah satu huruf atau dua huruf atau tiga huruf.
B.      Ruang lingkup Fi’il Tsulatsy
Fi’il tsulatsy mujarrad itu babnya ada enam yaitu;
1.      Apabila fi’il madlinya mengikuti wazan فَعَلَ  maka fi’il mudlori’nya mengikuti wazan يَفْعُلُ  atau يَفْعَلُ  atau يَفْعِلُ  
2.      Apabila fi’il madlinya mengikuti wazan فَعُلَ  maka fi’il mudlori’nya mengikuti wazan يَفْعُلُ  
3.      Apabila fi’il madlinya mengikuti wazan فَعِلَ  maka fi’il mudlori’nya mengikuti wazan يَفْعَلُ  atau يَفْعِلُ    
Bab I mengikuti wazan فَعَلَ يَفْعُلُ
Fi’il yang mengikuti bab ini adalah fi’il dari bina’ shohih, ajwaf wawi, naqis wawi dan mudho’af, sedangkan fi’il dari binak mitsal, lafif, ajwaf ya’i, naqis ya’i, mahmuz ‘ain dan mahmuz lam tidak dapat mengikuti bab ini.
Umumnya bab ini diikuti oleh fi’il muta’addi, contoh: قَتَلَ يَقْتُلُ (زَيْدٌ عَمْرًا) (Zaed membunuh umar) dan ada yang dari fi’il lazim, contoh: قَعَدَ يَقْعُدُ (زَيْدٌ عَلَى الْكُرْسِيِّ) (Zaed duduk diatas kursi).
Bab II mengikuti wazan فَعَلَ يَفْعِلُ
Bab ini diikuti oleh fi’il dari bina’ yang bukan ajwaf wawi, naqis wawi.
Umumnya bab ini diikuti oleh fi’il muta’addi, kecuali dari bina’ mudlo’af, contoh: ضَرَبَ يَضْرِبُ (زَيْدٌ عَمْرًا) (Zaed memukul umar) dan ada yang dari fi’il lazim, contoh: جَلَسَ يَجْلِسُ (زَيْدٌ عَلَى الْكُرْسِيِّ) (Zaed duduk diatas kursi).
Bab III mengikuti wazan فَعَلَ يَفْعَلُ
Fi’il yang mengikuti bab ini umumnya fi’il muta’addi, contoh: فَتَحَ يَفْتَحُ (زَيْدٌ الْبَابَ) (Zaed membuka pintu itu) dan ada yang dari fi’il lazim, contoh: ذَهَبَ يَذْهَبُ (زَيْدٌ) (Zaed pergi).
Bab IV mengikuti wazan فَعُلَ يَفْعُلُ
Fi’il yang mengikuti bab ini adalah fi’il dari bina’ shohih, mitsal, naqis wawi dan mahmuz, sedangkan fi’il dari binak ajwaf, naqis ya’i, lafif tidak dapat mengikuti bab ini. Lafadz طَالَ hukumnya syadz (keluar dari kaidah), dan fi’il dari bina’ mudlo’af hanya sedikit.
Fi’il yang mengikuti bab ini semuanya fi’il lazim, karena dalam bab ini untuk fi’il yang mengandung arti watak atau sifat, maka pengaruhnya hanya pada fi’il dan tidak sampai pada maf’ul bih, contoh: حَسُنَ يَحْسُنُ (وَجْهُ زَيْدٍ) (Wajah zaed tampan) dan ada yang dari fi’il, contoh:عَظَمَ يَعْظُمُ (ذَلِكَ الاَمْرُ) (Perkara itu besar)
Syarat dari bab ini ialah ‘ain fi’il atau lam fi’ilnya harus berupa salah satu huruf halaq (ء ﻫ ع غ ح خ), contoh:  نَحَل يَنْحَلُ، بَدَهَ يَبْدَهُ، ذَهَبَ يَذْهَبُ، نَشَأَ يَنْشَأُ، سَأَلَ يَسْأَلُ، مَنَعَ يَمْنَعُ، رَعَدَ يَرْعَدُ، سَلَخَ يَسْلَخُ، فَخَرَ يَفْخَرُ، فَتَحَ يَفْتَحُ، صَبَغَ يَصْبَغُ، شَغَلَ يَشْغَلُ , sedangkan ‘ain fi’il atau lam fi’ilnya tidak berupa huruf halaq ini hukumnya syadz (diluar kaidah), seperti: سَلَي يَسْلَي، قَلَي يَقْلَي، أَبَي يَأْبَي.
Bab V mengikuti wazan فَعِلَ يَفْعَلُ
Fi’il yang mengikuti bab ini kebanyakan dari fi’il lazim, contoh: فَرِحَ يَفْرَحُ (زَيْدٌ) (Zaed bergembira), dan ada yang muta’addi, contoh: عَلِمَ يَعْلَمُ (زَيْدٌ تِلْكَ الْمَسْئَلَةَ) (Zaed mengetahui masalah itu), سَمِعَ يَسْمَعُ (زَيْدٌ صَوْتَ الْمِذْيَاعِ) (Zaed mendengar suara radio). Karena bab ini umumnya untuk sifat-sifat yang menetap, contoh: شَنِبَ يَشْنَبُ (الرََجُلُ) (Laki-laki itu bergigi putih lagi bagis), sesuatu yang datang lenyap (tak kekal) ,  contoh: مَرِضَ يَمْرَضُ (زَيْدٌ) (Zaed sakit), dan warna,  شَهِبَ يَشْهَبُ (هَذَا الثَّوْبُ) (Baju ini berwarna kelabu).
Bab VI mengikuti wazan فَعِلَ يَفْعِلُ
Fi’il yang mengikuti bab ini kebanyakan dari fi’il lazim, contoh: نَعِمَ يَنْعِمُ (عَمِي) (Pamanku hidup senang). dan ada yang dari fi’il muta’addi, contoh: حَسِبَ يَحْسِبُ (هَذِهِ الْكُتُبُ) (Dia menghitung kitab-kitab ini).
DAFTAR PUSTAKA
Kholiq Abdullah, terjemah nadzom maqsud, Nganjuk PP Darus Salam.
Hamid Abdul Manaf, Pengantar Ilmu Shorof, Nganjuk Fathul Mubtadiin.
Ilyas Mohammad, Hall Al Ma’qud, Surabaya Al Hidayah.
Muthohar Ahmad, AL Maufud, Semarang Toha Putra.
Disusun oleh:
Sarwono, dkk. PBA Madin INSURI Ponorogo


Artikel Terkait

4 comments: